Senin, 19 Agustus 2013

Gombal

SEBENAR NYA PERLU JUGA SIH KATA KATA KAYA GINI BUAT KEKASIH ... SEMOGA BERMANFAAT Martinus L. Satoleuru. ST.h Cow : “Neng, Bapak Neng tukang rujak ya??” Cew : “Kok tau sih Bang?” Cow : “Soalnya senyum Neng udah mengulek-ulek hati Abang..!” Cow : “Eh Neng, ajarin Abang berenang ya” Cew : “Emang kenapa Bang? Cow : “Soalnya Abang tenggelam di hati Eneng nih!” Cow : “Neng, tabung gas Neng di rumah bocor ya??” Cew : “Mang nape Bang?” Cow : “Soalnya Neng udah ngeledakin hati Abang” Cow : “Neng, Bapak Neng pasti pemain bola kan?” Cew : “Ih, kok Abang tau sih Bang?” Cow : “Soalnya Eneng telah mencetak gol di hati Abang” Cow : “Neng, punya lem nggak?” Cew : “Ada Bang, emang buat apaan?!?” Cow : “Buat nge-lem hati kita biar menyatu Neng..” Cow : “Eh, jangan berdiri dekat-dekat bunga Neng!!” Cew : “Lah, emang nape Bang?!” Cow : “Nggak apa2 sih, takutnya ntar bunganya layu. Kalah cantik sama Eneng..?” Cow : “Neng, Bapak kamu tukang servis AC ya?” Cew : “Kok bisa tau sih Bang??” Cow : “Soalnya Eneng udah menyejukkan hatiku..” Cow : “Kamu pasti suka gaya Briptu Norman ya ?” Cew : “Kok tau..?” Cow : “Soalnya kamu udah men chaiyya-chaiyya kan hatiku” Cow : “Neng, Bapak Eneng suka main internet ya?” Cew : “Iya, mang kenapa Bang?” Cow : “Soalnya Neng udah men-download hatiku..” Cow : “Neng, Bapak Neng tukang gali kuburan ya?” Cew : “Kok gitu Bang?!” Cow : “Soalnya Eneng udah mengubur kesedihan di hati Abang..” Cow : “Neng, Bapak Neng pasti asli Jakarta kan?” Cew : “ih kok Abang bisa tau sih?!” Cow : “Soalnya Eneng telah memonaskan hatiku..” Cow : “Dek, Bapak kamu kamu pilot ya?” Cew : “Iya Bang..” Cow : “Soalnya kamu udah nerbangin hatiku” Cow : “Di rumah kamu pasti punya banyak kaset Rhoma Irama ya?!?” Cew : “Kok Abang tau sih??” Cow : “Soalnya kamu telah mengadu dombakan hatiku..” Cow : “Neng, punya nomor rekening nggak?” Cew : “Ada Bang, emang buat apaan??” Cow : “Buat transfer hatiku ke hatimu” Cow : “1 + 1 berapa Neng?” Cew : “2 Bang..” Cow : “2 + 2 =..” Cew : “Ya 4 Abang..” Cow : “Kalo cinta+cinta, sama dengan apa Neng..??” Cew : “Hah, berapa ya..?!?” Cow : “Cinta+cinta itu, sama dengan aku dan kamu..” Cow : “Neng, Bapakmu orang Garut ya?” Cew : “Emang kenape Bang?” Cow : “Karena kamu telah mendodolkan hatiku..” Cow : “Dik, Ibunya orang Padang ya?!?” Cew : “Kok Abang tau Bang?” Cow : “Soalnya senyummu telah me-rendang-kan hatiku” Cow : “Boleh pinjam kalkulatornya nggak?” Cew : “Buat ape Bang?!?” Cow : “Untuk menghitung jumlah cintaku kepadamu..” Cow : “Dik, tolong cariin tukang ojek donk” Cew : “Lah, emang buat apa Bang..?” Cow : “Buat nganterin hati aku ke hatimu” Cow : “Bapak kamu kerja di kelurahan ya?” Cew : “Kok tau Bang..?” Cow : “Soalnya, kamu telah meng-KTP-kan hatiku” Cow : “Ibu kamu guru TK ya?” Cew : “Ih kok Abang tau sih?!?” Cow : “Soalnya hidung kamu kaya’ perosotan TK” Cow : “Kalo IPS apa artinya?” Cew : “Ilmu Pengetahuan sosial Bang” Cow : “Kalo IPA?” Cew : “Ilmu Pengetahuan Alam” Cow : “Kalo KPK? Cew : “Komisi Pemberantasan Korupsi” Cow : “Salah.., tapi artinya, Kamu Punya Ku..” Cow : “Dik, 2+2 = berapa?” Cew : “4 Bang!” Cow : “Salah…, jawaban 2+2 sama dengan 2″ Cew : “Kok 2 sih Bang?” Cow : “Kan yang 2 lagi ada di hati kamu..” Cow : “Eh, Bapaknya Polisi ya?” Cew : “Kok tau Bang?” Cow : “Iya, soalnya kamu telah menembak hatiku” Cow : “Neng, Bapaknya kerja di Rumah Sakit ya?” Cew : “Lho kok tau sih?” Cow : “Karena kamu telah meng-ngingu ngingu-kan hatiku” Cow : “Neng, Bapak kamu kerjanya jadi HRD ya?” Cew : “Mang nape Bang?” Cow : “Soalnya kalo lihat Neng bawaan aku mau ngelamar mulu nih..” Cow : “Neng, Abang mau ke belakang dulu ya. Btw, Neng punya kunci gak?” Cew : “Kagak ada Bang, emang buat apa?” Cow : “Buat ngebuka pintu hati Neng..” Cow : “Kalo rajin pangkal apa? Cew : “Pangkal pandai” Cow : “Kalo hemat pangkal apa?” Cew : “Kaya” Cow : “Malas pangkal?” Cew : “Bodoh..” Cow : “Trus kalo kamu pangkal??” Cew : “Hah..?!?! pangkal apaan ya?!?” Cow :”Kamu itu.. pangkal-an hatiku..” Cow : “28 Oktober hari apa ayo?” Cew : “Hari Sumpah Pemuda” Cow : “Kalo 27 Oktobernya hari apa?” Cew : “Hari apaan tuh Bang..??” Cow : “Hari Sumpah Hatiku..”

Jumat, 10 Mei 2013

10 KATA-KATA BIJAK KEHIDUPAN

Kematangan akan menciptakan identitas diri.

Tindakan adalah buah pengetahuan yang paling tepat.

Kuasailah pikiran atau kita akan dikuasainya.

Jika tidak dapat mengubah nasib, maka ubahlah sikap.

Satu kata bagi orang bijak, sudah cukup.

Dimanapun Anda berada, jadilah manusia berguna.

Menaklukkan diri adalah kemenangan yang paling mulia.

Hidup terbentuk dari arus pikiran yang mengalir di kepala.

Dunia adalah panggung sandiwara.



Manusia mampu menjadi bijak tanpa menunggu tua.

PEPATAH CINA

Mudah sekali untuk mendapatkan seribu resep obat, tetapi sangat sulit untuk mendapatkan kesembuhan dalm satu kali pengobatan.

Untuk menghindari penyakit makanlah lebih sedikit; untuk memperpanjang hidup ragu-ragulah lebih sedikit.

(Chu Hui Weng)

Betapapun kuatnya seorang ibu, ia masih tetap merasa takut pada kehamilannya yang ketiga.

Sangatlah mudah untuk menahan sakit, tetapi teramat sulit untuk menahan ambisi.
(Chang Ch’ao, 1676)



Sebelum berumur 30 tahun, manusia mencari penyakit. Setelah berumur 30 tahun, penyakitlah yang mencarinya


Ringkasan Etika PB Pdt Dr. Karel Sosipater


BAB I
AKAR ETIKA PB
Etika PB “berakar” dari “Etika Taman Eden” dan “Etika PL”. Istilah “akar” dalam bahasa Ibraninya “sheresh” dan bahasa Yunaninya “rhiza” yang artinya: sumber, dasar, atau bagian yang dalam. Kitab PB pokok beritanya adalah tentang “anugerah” keselamatan, yang tidak menceritakan tentang penciptaan dunia dan manusia serta kejatuhannya dalam dosa. Ajaran Yesus bukan sesuatu yang baru sama sekal, yang “terlepas” dari pengaruh Etika Taman Eden dan Etika PL. Yesus mengakui “otoritas Etika Taman Eden” (Kej. 1-3), khususnya masalah kejatuhan dosa manusia pertama, yang mengakibatkanhubungan Allah dengan manusia terputus, dan adanya nubuat perdanatentang keselamatan (Kej. 3:15). Yesus menerima pula “otoritas Etika PL”, yang mengakui tuntutan-tuntutan hukum Taurat, yang kemudian “perubahan” penyempurnaan sesuai misi-Nya khususnya dalam Khotbah di Bukit pada kitab PB.
Anugerah keselamatan melalui Yesus tidak akan punya “makna” penting, kalau tidak berbicara tentang “akar masalahnya” yaitu kejatuhan manusia pertama dalam dosa yang tergoda oleh iblis, dan yang “membelenggunya” dalam kutuk dosa, serta penghukuman kekal menantinya tanpa daya. Dalam konteks kajian etika, bicara jalan keluar harus bicara pula penyebabnya, dimana jalan keluarnya adalah Yesus sebagai “satu-satunya jalan” penyelamat dan penebus dosa manusia.













BAB III
MARIA YUSUF – MASYARAKAT YAHUDI – MURID
A.  Maria dan Yusuf
1.    Maria
Istilah nama ‘Maria’ adalah bentuk bahasa Yunani yang berasal dari bahasa Ibrani ‘Miryam’ yang merupakan nama kakak Musa, yang dalam Septuaginta dipakai kata ‘Mariam’. Kata ‘Maria’ mungkin dalam bahasa Yunaninya ‘si putih’, mungkin juga berasal dari nama Mesir ‘Marye’ yang artinya dicintai. Nama Maria disebut sebanyak 19 kali dalam Alkitab, yang hanya tertulis dalam Injil Matius, Injil Lukas, dan KPR. Asal keturunan Maria tidak jelas ditulis dalam Injil, namun ada kemungkinan ia ‘keturunan Daud’ juga, karena ‘sensusnya’ ke kota Daud di Betlehem. Maria masih sanak keluarga dengan Elisabet orang suku Lewi (Luk. 1:36). Maria tinggal di Nazaret daerah Galilea bukan orang kaya, ia sudah bertunangan dengan Yusuf, seorang tukang kayu (Luk. 1:26,27). Kemudian Maria mengandung dari ‘Roh Kudus’ bukan dari benih lelaki atau Yusuf, sebab mereka belum hidup sebagai suami isteri (Mat. 1:18). Hal itu merupakan ‘penggenapan’ nubuat bahwa Anak Allah akan mengambil kodrat manusia, yaitu lahir dari seorang dara perempuan, dan memasuki ‘sejarah’ dan takluk pada kemanusiaan.
Sikap Maria sewaktu mendengar pemberitahuan dari malaikat Gabriel, sebagai gadis muda sederhana ia ‘menerimanya’, meskipun ‘sempat heran’ mengapa hal itu bisa terjadi pada dirinya yang hanya rakyat biasa.

Ø Etika dan Moral Maria
Pergumulan ketika Maria mengetahui dirinya hamil:
·      Maria adalah gadis yang muda Yahudi yang sederhana yang menjaga kesucian dan patuh pada adat istiadat bangsanya, serta baik kehidupan keagamaannya.
·      Maria mendengarkan perkataan malaikat Gabriel dengan baik, meskipun ia sempat heran (Luk.1:35). Tidak ragu-ragu dan percaya ketika mendengar bahwa ia mengandung dari Roh Kudus, ia tidak meminta tanda kepada malaikat seperti yang dilakukan imam Zakharia.
·      Maria masih bisa menolak seandainya ia takut resiko akan kehamilannya. Kalau ia mengasihi dirinya sendiri tentu akan menolak, ia lebih mengutamakan Tuhan, pada hal itu ia tidak tahu kalau nantinya malaikat akan berbicara pada Yusuf melalui mimpi.
·      Maria seorang yang rendah hati dan imannya tunduk, ia berserah penuh apapun yang terjadi dan diyakini bahwa Tuhan tidak akan tinggal diam, yang penting baginya ia patuh karena Tuhan juga melihat apa kelemahan dirinya.
·      Maria tahu bahwa ini panggilan Tuhan dan tugas yang mesti diembannya, sehingga ia berkata, “Sesungguhnya, aku ini hamba Tuhan, jadilah padaku menurut perkataanmu (Luk. 1:31,38).

2.    Yusuf
                           Istilah nama ‘Yusuf’ adalah bahasa Yunani yang berasal dari bahasa Ibrani ‘Yosef’ yang merupakan bentuk perintah dari kata kerja ‘Yasaf’ yang artinya menambahi/menambahkan, sehingga diartikan biarlah Yahwe menambahkan. Yusuf adalah keturunan Daud, ayahnya bernama Yakub (Mat. 1:16,20). Dan pekerjaan Yusuf adalah sebagai ‘tukang kayu’ yang telah dikenal oleh banyak orang, dimana ia dengan teman-temannya terlibat dalam ‘pembangunan’ beberapa kota baru seperti Sephoris dekat Nazaret di Galilea. Nama Yusuf disebut sebanyak 16 kali dalam Alkitab yang tertulis dalam Injil Matius, Injil Markus, Injil Yohanes dan Kisah Para Rasul.  Silsilah Yesus Kristus dalam Injil Matius maupun Lukas hanya dituliskan dari garis keturunan Yusuf sesuai dengan adat budaya bangsa Yahudi. Meskipun Yesus dikandung dari Roh Kudus itu bukan benih biologi Yusuf, tetepi secara hukum Yusuf adalah ayah Yesus. Hal itu selaras dengan janji Allah, bahwa Mesias akan disebut sebagai keturunan Abraham dan Daud (Kej. 13:3; 2 Sam. 7:12-19; Gal. 3:16). Dari silsilah tsb untuk ‘membuktikan’ pada orang Yahudi bahwa Yesus adalah benar ‘Mesias yang dijanjikan’.

Ø Etika dan Moral Yusuf:
Sikap Yusuf ketika mendengar tunangannya Maria hamil:
·      Yusuf seorang Yahudi yang beriman dan saleh, serta memelihara adat istiadat kehidupan bangsa.
·      Yusuf tidak marah ketika tahu tunangannya Maria mengandung, dan tidak langsung menuduh Maria tunangannya telah mengingkari janji setianya, meskipun itu keadaan sulit bagi seorang lelaki tunangannya, ia tidak banyak bicara dalam menghadapi permasalahan yang sulit sekalipun.
·      Yusuf seorang yang tulus dan baik hatinya, sewaktu mengetahui tunangannya Maria mengandung ia bermaksud menceraikannya secara diam-diam, supaya nama baik Maria tidak tercemar di muka umum (Mat. 1:18,19).
·      Yusuf bisa saja kecewa lalu mengadukan Maria atas hamilnya kepada pimpinan Yahudi, karena itu merupakan pelanggaran hukum Taurat yang tentu akan dihukumnya (Ul. 22:23,24). Atau memutuskan pertunangannya secara terang-terangan.

KELAHIRAN YESUS – KRISTEN ITU OBYEKTIF
1.    Makna nama Yesus
Nama ‘Yesus’ adalah dari bahasa Yunani ‘Iesous’ yang berasal dari bahasa Ibrani ‘Yehosyua’ atau ‘Yesua’ yang dalam bahasa Indonesia dipakai kata Yosua atau Yesua yang artinya Yahwe adalah penyelamat. Nama tersebut dipakai Allah dalam 3 peristiwa penting yang bersejarah yaitu:
·      Yosua pengganti nabi Musa yang mengantar bangsa Israel memasuki tanah perjanjian Kanaan.
·      Yesua imam Besar bersama Zerubabel yang memimpin kepulangan bangsa Israel dari pembuangan di Babel selama 70 tahun kembali ke tanah Perjanjian Kanaan.
·      Yesus adalah Juruselamat yang membawa umat manusia untuk memasuki tanah Perjanjian Kanaan yang kekal Nama ‘Yesus’ adalah nama pribadi yang ‘diberikan’ oleh Allah melalui malaikat Gabriel, dan Yesus akan disebut ‘Anak Allah Yang Mahatinggi’ (Luk. 1:31,32). Sedangkan nabi Yesaya sekitar 700 tahun sebelumnya menubuatkan, bahwa anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki dan akan dinamai ‘Imanuel’ yang artinya ‘Allah menyertai kita’ (Yes. 7:14; Mat. 1:23).

MASYARAKAT YAHUDI
1.    Para Imam
Istilah ‘imam’ adalah bahasa Arab yang artinya pemimpin sembayang. Imam adalah jabatan dalam keagamaan, yang tugasnya ‘mempersembahkan’ korban, ‘menyampaikan’ berita dari Allah, dan ‘mengajar’ umatnya dalam lingkup agama Yahudi atau PL. Dalam kelanjutannya mereka lebih berperan khusus sebagai imam yang menyampaikan korban kepada Allah, sedang kedua tugas lainnya agak diabaikan. Di samapaikan itu, ‘kepala keluarga’ juga berperan sebagai ‘imam’ bagi keluarganya yang mempersembahkan korban, seperti nabi Nuh, Abraham, Yakub, Ayub, dan lainnya.
Ø Etika dan Moral Para Imam:
·      Para imam pada awalnya bermoral baik, namun selanjutnya mengalami ‘perubahan’. Ada imam yang bobrok moralnya, namun masih ada pula imam yang hidupnya benar dan perbuatannya saleh seperti imam Zakharia yang saleh ayah dari Yohanesn Pembaptis (Luk. 1:5,6).
·      Para Imam dan Imam besar juga nabi dan hakim ‘menyeleweng’ dengan bersedia disuap untuk memutar balikan keadilan, hal itu terjadi sejak lama pada masa PL (1 Sam. 8:3; Mik. 3:11; Ul. 16:19).
·      Imam dan orang Lewi sering btidak menjadi pelaku firman Allah, mereka tidak mau menolong orang yang menjadi korban perampokan meskipun mereka tahu ajaran tentang mengasihi sesama, hal itu yang digambarkan dalam peerumpamaan oleh Yesus (Luk. 10:25-37).
·      Mereka mengabaikan tugas pokoknya dalam hal kegiatan ibadah keagamaan duniawi untuk meraih kekuasaan politik.
·      Imam besar dan para imam tabiatnya egoistis, demi kepentingan dan kekuasaan pribadi tidak segan bermusuhan dengan para nabi, padahal mereka tokoh agama.
·      Imam besar sikapnya ‘sewenang-wenang’ dan arogan pada masa kehidupan Yesus, mereka yang merekayasa penangkapan dan pengadilan Yesus agar dihukum mati (Mat. 26:57-68). Demikian juga perbuatannya terhadap jemaat mula-mula (Kis. 4:1-22).
Jabatan Imam besar kemudian ‘menghilang’ sejak hancurnya bait Allah dan Yerusalem pada tahun 70 M oleh panglima perang Romawi Titus pada masa Kaisar Vespasian yang dikenal kejam.
2.    Ahli Taurat
 














CARA MENGALAHKAN KUASA IBLIS



Nas        : Matius 4:1-11
Tema     : Kuasa Iblis
Bagaimana cara agar kuasa iblis tidak ada dalam diri kita?
Pendahuluan
Siapakah Iblis itu?  Dia adalah malaikat yang telah jatuh, ciptaan Allah. Kedudukannya paling tinggi, dia diurapi untuk menaungi takhta Allah. Dia penuh hikmat sampai kejahatan muncul dalam dirinya (Engkau tak bercela di dalam tingkah lakumu sejak hari penciptaanmu sampai terdapat kecurangan padamu Yeh 28:15).
Allah tidak menciptakan Iblis sebagai makhluk jahat; dia menjadi demikian ketika oleh kehendak bebasnya sendiri dia kehilangan posisi dan statusnya. Dia mencoba menjadikan dirinya setara dengan Allah, bahkan merebut posisi Allah  (12  "Wah, engkau sudah jatuh dari langit, hai Bintang Timur, putera Fajar, engkau sudah dipecahkan dan jatuh ke bumi, hai yang mengalahkan bangsa-bangsa! 13  Engkau yang tadinya berkata dalam hatimu: Aku hendak naik ke langit, aku hendak mendirikan takhtaku mengatasi bintang-bintang Allah, dan aku hendak duduk di atas bukit pertemuan, jauh di sebelah utara. 14  Aku hendak naik mengatasi ketinggian awan-awan, hendak menyamai Yang Mahatinggi!Yes 14:12-14). Kesombongan dan ambisi dirinya yang jahat itulah yang menjadi alasan mengapa dia dikeluarkan dari surga. Pemberontakannya itu diikuti oleh jutaan malaikat yang lebih rendah yang kini mengabdi dia sebagai pesuruh-pesuruhnya.  (Dia dikenal dengan banyak nama dan fungsi dalam Alkitab, di antaranya ialah:
"lawanmu" ( 1Pet 5:8,9),"ilah zaman ini" (2Kor 4:4),"penguasa kerajaan angkasa" ( Ef 2:1-3),"pendakwa saudara-saudara" ( Wahy 12:10; Ayub 1:6-12),"musuh" (Mat 13:39),"si pencoba" ( Mat 4:3),singa yang mengaum-aum ( 1Pet 5:8-10),bapak segala dusta (Yoh 8:44),penyesat ( Wahy 12:9),pembunuh manusia ( Yoh 8:44).
Di manakah ruang lingkup kekuasaan Iblis?  Dia berjalan mengelilingi dan menjelajahi bumi  Maka bertanyalah TUHAN kepada Iblis: "Dari mana engkau?" Lalu jawab Iblis kepada TUHAN: "Dari perjalanan mengelilingi dan menjelajah bumi." (Ayub 1:7 dan Wahy 12:10*). Dia adalah "penguasa kerajaan angkasa". (Ef 2:2*)
Seperti apakah Iblis?
1.       Iblis menipu, mengubah dirinya menyerupai "malaikat terang"(2Kor 11:14*).
2.       Iblis mencobai, seperti yang dilakukannya pada Yesus di (Matius 4:1-11).
3.       Iblis menggelapkan pikiran orang yang tak beriman, agar mereka tidak dapat datang kepada terang ( 2Kor 4:4).
Kutipan "Banyak lelucon dibuat tentang si iblis, tetapi iblis bukanlah lelucon! Dewasa ini, bahkan orang-orang terpelajar, belajar ilmu klenik dan occultisme. Banyak orang tidak sadar bahwa dirinya sedang mendekati Iblis. Mereka dikelabui, karena menurut Yesus, Iblis adalah bapak pembohong terbesar di segala zaman. Dia disebut si pendusta. Untuk mencapai maksud-maksudnya, Iblis membutakan orang tentang kebutuhannya akan Kristus. Di dunia ini, ada dua kekuatan dahsyat sedang bekerja, kuat kuasa Kristus dan kuat kuasa jahat. Anda diminta untuk memilih salah satu di antaranya."
CARA MENOLAKNYA
1. Seorang Kristen harus mengakui semua dosa yang disadarinya Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.(.1Yoh 1:9*) dengan pengertian bahwa dosa harus dibuang. "Hati nurani yang murni di hadapan Allah dan manusia," Sebab itu aku senantiasa berusaha untuk hidup dengan hati nurani yang murni di hadapan Allah dan manusia (Kis 24:16*) adalah langkah pertama menghadapi Iblis.
2. Seorang Kristen harus berjaga-jaga. " Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya. (1Pet 5:8). Kewaspadaan terhadap taktik dan niat Iblis, akan membantu kita mengelak dari serangan-serangannya.
3. Kita harus menaklukkan diri kita kepada Allah 7  Karena itu tunduklah kepada Allah, dan lawanlah Iblis, maka ia akan lari dari padamu! 8  Mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu. Tahirkanlah tanganmu, hai kamu orang-orang berdosa! dan sucikanlah hatimu, hai kamu yang mendua hati! ( Yak 4:7,8*). Penaklukan diri ini mengandung dua segi:
 A.           Lawanlah Iblis.
(1) Miliki suatu sikap mental yang menentang dia. "Daniel berketetapan untuk tidak menajiskan dirinya." ( Dan 1:8*). "Tetapi kenakanlah Tuhan Yesus Kristus sebagai perlengkapan senjata terang dan janganlah merawat tubuhmu untuk memuaskan keinginannya." (Rom 13:14*).
(2) Tempatkan Setan di tempatnya sesungguhnya. Ketika Setan melalui Petrus, berusaha mencoba mengalihkan Yesus dari rencana kekal-Nya, Yesus menghardik dia: "Enyahlah Iblis. Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia." (Mat 16:23*).
(3) Gunakanlah Firman Tuhan untuk mengusir Iblis (Mat 4:1-11*). Dalam pencobaan-Nya, jawab Yesus yang mematahkan iblis itu terambil dari Alkitab:  (Ulangan 8:3); (Ulangan 6:16) dan (Ulangan 6:13). Salah satu alasan terkuat mengapa kita perlu akrab dengan Alkitab, ialah supaya kita mampu melawan Iblis.
B.            Mendekatlah pada Allah dan Dia akan dekat pada anda. Hubungan persekutuan kita tiap hari dengan Tuhan, bergaul dengan Firman Allah, mencari hadirat-Nya dan kekuatan melalui doa, merupakan kekuatan terpadu untuk melawan Iblis dan mengakibatkan iblis lari dari kita hingga kauasa tidak akan menyentuh hidup kita.
video